Morning-Morning Run (Pagi-Pagi Lari)

Yuhuuuuu, kembali lagi!!

Sedikit hal yang bisa gue ceritain di hari-hari yang telah gue lewati kemaren. Betapa sibuknya gue melakukan kerja sosial (baca : pacaran). Hampir dua minggu ga ketemu ma pacar gue, si Tuyul. Akhirnya bisa juga kangen-kangenan (baca : gampar-menggampar).

Betewe, tempo lalu gue chat via YM, gue pasang status : rambut gue dicet merah.
Iya, gue emang ngecet rambut gue dengan warna agak kemerahan
Sekarang, status itu gue ganti : rambut gue botak.
Jangan tanya kenapa...

Oke, saatnya cerita...

Gue sedang mengalami obesitas akut di perut. Kalo dilihat dari jarak 2 meter, perut gue mirip kek orang lagi hamil gajah. Buncit bener.
Oke, ekstrim!!
Ga sampe sgitu sih. Cuma, tiap kali pake celana....gue ulangi, tiap kali pake celana, dan selalu tiap pake celana, gue ga bisa ngancingin kancing celana jeans gue gara-gara perut kelewat buncit.
Wedeh!!
Bulan Februari kemaren, bobot gue masih dikisaran 59-60 kilo...
Menginjak bulan April, bobot gue dikisaran 65-67 kilo... (catatan :tinggi gue cuman 174 cm)
Wedian!!! Gendut amat gueh!!

Yap, demi melindungi dugaan kalo gue sedang hamil anak haram, akhirnya gue putusin untuk diet. Iyah, diet keras. Catet : diet keras!!
Bila biasanya, tiap hari gue makan 4 kali sehari (pagi, siang, malam dan malam), gue kurangi jatahnya menjadi 3,5 kali sehari (pagi, siang, malam, dan setengah porsi nasi goreng lagi malamnya). Belum cukup. Gue jadi rajin olahraga tiap pagi.
Olahraga!!! Bagi sahabat gue di SMP dan SMK, mungkin udah pada tau, bahwa olahraga adalah dimana gue selalu mendapatkan posisi sebagai PECUNdang!!
3 kali seminggu, gue selalu sempetin diri gue untuk melakukan ritual lari pagi. Bangun pagi jam 4.30. Habis sholat subuh langsung berganti kostum. Dari singlet dan kolor, menjadi training dan sepatu jalan(sepatu kets gue gak ada ding). Mantap!! Pemanasan di teras kost. Godek kanan-kiri, ngelenturin kaki, ngelenturin tangan, goyang2 pinggul, habis itu ngebor. Ga deng.
Ritual pemanasan gue lakukan dengan serius selama 15 menit!!
Yap, 15menit hanya untuk pemanasan! Semangat membara, tubuh udah panas minta diajak lari. Begitu lari, cuman kuat 5 menit doank!! Sempoyongan, lalu berkata, "Ah, pandanganku buram. Ah, dunia menghitam....Inilah akhir dari hidupku...". Begitu inget kalo royalti gue belom dibayar sama kantor, gue pun bangkit dari kubur, "Gue ga mau mati dalam keadaan kere!!"
Payah!!

Hari Minggu kemarin, gue sempetin buat lari pagi. Kali ini mengajak serta pacar gue, Si Tuyul. Dia bilang hari sebelumnya, minta diajakin lari pagi. Secara dia kalo olahraga cuman ngepet mulu (eh, ga deng say!!...maapkan pacarmu ini yg khilaf!!).
Kita lari pagi ngiterin Lapangan Andi Makkasau kota Parepare. Baru satu puteran, Si Tuyul udah ngos-ngosan. Akhirnya dia milih jalan kaki ngiterin lapangan. Sesekali kepalanya menunduk, siapa tau ada uang jatoh dijalan. Biasalah, jiwa Tuyulnya keluar kalo liat duit. Ga deng. Becanda
Gue sendiri lari terus sampe 3 puteran. Setelah 3 puteran, gue ngos-ngosan. Napas beradu dengan detak jantung. Peluh mengucur deras. Kaki nyut-nyutan. Kebelet boker...

Lepas 3 puteran, gue dan Tuyul akhirnya milih jalan kaki ngiterin lapangan, sambil cerita-cerita dikit. Kadang, ngeliatin anak-anak kecil yang ikut orang tuanya lari pagi disana, ato malah naik becak yang ditawarin oleh bapak-bapak bermuka mesum di pinggir lapangan. Gue sempet nawarin Tuyul buat naik becak buat kita berdua. Gue genjot, dia yang naik. Setelah itu, genjot sekenceng-kencengnya ngelariin tuh becak ke pasar loak buat dijual.
Ga deng.
Si Tuyul ogah, katanya itu buat anak kecil.
Padahal, gue pengen banget naeknya.
Sampai....
Gue lihat di belakang, dua ibu-ibu berpantat lebar dan besar sedang menjajal becak itu. Salah satu ibu berlemak tebal menggenjot pedal becak. Sementara, ibu berlemak tebal satunya duduk di bangku becak. Ibu yang ngegenjot sepeda tampaknya tidak terlalu berbakat dalam hal genjot menggenjot. Dia mengendarai becak dengan gaya yang semrawut. Ugal-ugalan dan penuh ketidakadilan (gue berasa kayak Sailormoon deh ngomong gini). Intinya, si Ibu gembrot benar-benar tidak bisa mengendari becak secara lurus dan terarah. Beberapa kali si Ibu itu hampir menabarak para pelari pagi tak berdosa yang tak pernah membayangkan ada gajah beri-beri lagi ngegenjot becak.

Gue sendiri hampir kena serempetan becak itu.
Sementara itu, Ibu Berlemak tebal yang jadi penumpang, jerit-jerit ketakutan sambil berpengan erat pada besi pinggiran becak. Latahnya kumat, dia teriak keras-keras,"E..eee...eee..TITIT..TITIT!!"Gue memandang dua ibu kelebihan beban itu dalam-dalam, lalu ngomong ke Tuyul, "Hasrat membecakku sudah habis, Sayang..."

Comments

Popular posts from this blog

Percakapan Antara Cowok Perjaka dan Cewek Gak Perawan

4 Ciri-Ciri Mantan Yang Masih Sayang Sama Kamu

Kata-Kata Bijak dari Anime